oleh

Elektabilitas Meningkat, Demokrat Diprediksi Jadi Momok di Pemilu 2024

JAKARTA, RAKYATSULSEL.CO – Partai Demokrat kini menjadi partai dengan elektabilitas tertinggi ketiga setelah PDIP dan Gerindra. Nilainya, 10,1 persen.

Padahal, tahun lalu elektabilitas partai berlambang Mercy ini masih berkisar di angka 3 persen. Raihan tersebut, Demokrat diprediksi menjadi momok untuk partai lain di Pemilu 2024.

Hasil itu berdasarkan rilis yang diterbitkan NEW INDONESIA Research & Consulting. Partai yang identik dengan sosok Susilo Bambang Yudhoyono itu menggeser posisi Golkar, dan hanya terpaut tipis dari Gerindra (10,4 persen) yang berada di posisi dua.

Posisi pertama masih dikuasai PDIP, tetapi trennya terus mengalami penurunan selama setahunan terakhir. Pada survei-survei sebelumnya PDIP masih memantapkan diri pada kisaran 20-30 persen, kini turun menjadi 19,8 persen.

“Dua partai utama pemerintah (PDIP-Gerindra) terancam oleh naiknya elektabilitas Demokrat yang berpeluang menang pada Pemilu 2024,” ungkap Direktur Eksekutif NEW INDONESIA Research & Consulting Andreas Nuryono dalam siaran pers di Jakarta, pada Minggu (8/8).

Nasib PDIP dan Gerindra juga dialami oleh Golkar yang juga sama-sama partai koalisi pemerintah. Posisi Golkar kini merosot ke posisi keempat, dengan elektabilitas turun menjadi 7,3 persen.

Menurut Andreas, manuver Demokrat yang berada di luar pemerintahan berhasil mencitrakan diri sebagai oposisi utama. Hal serupa tidak dialami oleh PKS, yang anjlok raihan elektabilitasnya menjadi hanya 4,8 persen.

“Demokrat berhasil melawan upaya kubu Moeldoko untuk membelah internal partai, sementara PKS dibayang-bayangi oleh Gelora yang bisa dianggap sebagai sempalan PKS,” jelasnya.

Gelora sebagai partai politik baru mulai menunjukkan taringnya dengan meraih elektabilitas 1,1 persen. Partai baru lainnya yang dipimpin Amien Rais yaitu Partai Ummat (1,7 persen) juga makin mengancam posisi PAN (1,2 persen).

Posisi papan tengah lainnya diduduki PKB (5,7 persen), PSI (5,3 persen), Nasdem (3,5 persen), dan PPP (2,0 persen). Pada papan bawah, Perindo (0,7 persen), Hanura (0,5 persen), Berkarya (0,4 persen). Lainnya (0,3 persen), sisanya tidak tahu/tidak jawab (25,2 persen).

Survei NEW INDONESIA Research & Consulting dilakukan pada 21-30 Juli 2021, dengan sambungan telepon kepada 1200 orang responden yang dipilih acak dari survei sebelumnya sejak 2019. Margin of error ±2,89 persen, tingkat kepercayaan 95 persen. (*/jpnn)