oleh

Syahrul: Saya Tak Pernah Ikut Cawe-cawe Soal Tender

Editor : Rakyat Sulsel.Com-Berita-

Saat Deklarasi Siswa Anti Korupsi

Seorang peserta try out memperlihatkan soal-soal bergambar Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo Sabtu (19/5) kemarin.

RAKYAT SULSEL — Gubernur Sulsel H Syahrul Yasin Limpo mengajak seluruh siswa SMA yang ada di Sulsel untuk melawan koruptor. Hal itu diungkapkan saat menghadiri acara Jambore dan Deklarasi Siswa Anti Korupsi yang dilaksanakan Gerakan Radikal Anti Tindak Pidana Korupsi (Garda Tipikor) di GOR Sudiang Sabtu (19/5).
“Kalau mau negara baik, hadirkan pemerintahan yang baik dan kuat. Hadirkan orang yang peduli pada pemerintahan, rakyat yang tidak korupsi, pengusaha yang tidak korupsi, dan pemerintahan yang tidak korupsi,” ujarnya.
Untuk mewujudkan pemerintahan yang bersih, kata Syahrul, transparansi dan akuntabilitas menjadi hal yang sangat penting. Bersama-sama membangun Sulsel harus disertai akuntabilitas publik sehingga semua aspek bisa dipertanggungjawabkan.
“Orang yang keluar dari aturan hukum, menjadikan jabatan untuk mengumpulkan materi, tidak layak hidup di negara kita. Orang yang korupsi itu tidak manusiawi karena mengambil uang rakyat,” tegasnya.
Ketua Asosiasi Pemerintahan Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) ini mengaku, dirinya memulai karir dari kepala desa, lurah, camat, sekda, bupati, wakil gubernur, hingga gubernur, namun tidak pernah bersentuhan dengan hukum akibat kasus korupsi.
“Saya tidak pernah tersentuh hal-hal yang berbau korupsi, saya tidak pernah ikut cawe-cawe soal tender. Silakan tanya pengusaha mana yang berani kasi saya uang,” ungkapnya.
Menurutnya, memberantas korupsi tidak cukup dengan hanya memenjarakan orang saja, tetapi harus disertai dengan agenda-agenda aksi lanjutan. Antara lain, hadirkan agenda intelektual dengan membentuk mainset anti korupsi, manajemen agenda harus terus didorong agar semua aktifitas berjalan sesuai mekanisme dan aturan hukum, serta membangun agenda behaviour atau perilaku untuk mengatakan jangan korupsi.
“Kita semua harus memiliki komitmen untuk mengatakan tidak pada korupsi. Keteladan menjadi sangat penting. Pemimpin-pemimpin harus memberikan keteladanan kepada generasi muda kita,” pungkasnya. (RS5/D)

Komentar